Senin, 30 Mei 2016

for the first time :')

Its been 8months since our wedding day.
kegiatan sehari2 selama delapan bulan ini ya nggak gimana2 banget, but im so enjoy my daily life (tepatnya daily pas di rumah sih :p) . Rutinitas yg biasa aja but im so enjoy. Setelah mumet n capek seharian kerja, pulang2 langsung bisa santaii, ngobrolll, ketawa ketiwi, nemplok manja sama hubby.
Heyyyyy, walopun kedengeran biasa aja, tapi itu sangat nikmat lohhh ..hahaha. rasanya semua capek, kesel, mumet n bete itu hilang entah kemana.
Jujur aja, aq org yg cukup gampang ngerasa bete, jadi kalo uda mumet, capek, pusing di kantor, pasti sedikit banyak pasti kebawa pas pulang. Ini salah satu alasan kita mau tinggal berdua aja.
Gak kebayang kalo tinggal sama mertua, kalo lagi kumat betenya, susah banget buat ngumpetin ‘tampang bete’ n harus berlagak fine. Yg ada entar mertua yg gak betah tinggal sama menantu kyk begini xp.

Selain rutinitas yg bikin happy, aq juga happy karena masih ngerasa free. Iyaaa happy kalo mau kemana2 tinggal jalan, happy karena masih bisa ikut hang out sama temen2, happy karena masih kayak org pacaran tapi bebass, happy karena hubby masih fokus sama aq, happy karena masih bisa bobo nyenyak sampe pagi, bahkan sampe siang kalo sabtu minggu xp, dan masih banyak happy happy lainnya deh.

Sampe di suatu saat.

.

.

Hubby bilang kalo akhir2 ini dia kepikiran tentang baby, tepatnya kepikiran untuk punya baby. Dia juga bilang kalo mulai ngerasa ‘beda’ kalo orang2 lain nanya tentang momongan. Setiap dia lg ngobrol n pembahasannya itu tentang baby, dia mulai ngerasa ‘melow’. Mau sampai kapan kita nunda kayak gini, mau sampai kapan kita nahan2 berkat yg mau Tuhan percayain buat kita.

DEG. Ternyata diam2, dia sudah mulai merindukan sosok anak dalam rumah tangga kami .Bodohnya entah kenapa aq gak pernah sadarin hal itu. Suerrrrr.

Ini pertama kalinya hubby bahas tentang hal ini. Setelah dari awal sebelum kami nikah, kita udah omongin tentang alasan kita untuk nunda. Emang dasar istrinya melankolis akut, denger suami ngomong gitu aja langsung netes deh air mata membasahi pipi. Duuuuuh,kok rasanya terharu yaaaaaa denger suami tiba2 ngomong kalo dia uda kepengen punya anak, padahal sang istri masih ngerasa happy2 aja dengan status ‘double’ nya.

Hemm. Kayaknya uda lama gak ngobrol serius kayak gini. Jadi panjang lebarlah obrolan kami malam itu. Aq omongin berpuluh2 alesan ke hubby, kenapa kita masih nunda sampai saat ini. Salah satunya karena kita masih harus menanggung kebutuhan orang tua baik bulanan maupun untuk sewa rumah tahunan, dan juga masih harap2 cemas sama kondisi papa yg suatu waktu takutnya butuh biaya yg lebih. Dan kondisi kami sendiri yg belom mencapai garis ‘berlebihan’. Aq luapin juga berpuluh2 rasa takut n khawatir yg aq rasain tentang keputusan untuk segera punya anak. Salah satunya tentang kebutuhan untuk gedein anak yg sama sekali gak murah.

Istrinya kok keliatan kayak cemen banget ya ?Ho’oh. Emang. Bener banget.

Hubby udah kasih segala macem nasehat, masukan, penjelasan atas semua ketakutan, kekhawatiran yg aq luapin ke dia. Intinya, kalo Tuhan udah percayain anak sama kita, segala sesuatunya juga pasti udah Tuhan sediain. Asal orang tuanya mau ‘lebih’ berusaha, karena berusaha aja gak cukup. Kaki di kepala, kepala di kaki semua untuk anak.

Sampe saat ini, ini masih jadi pergumulan buat kami. Aq pribadi, cuma gak mau sembrono, modal nekat, asal jadi, dan salah ambil keputusan yg bisa berujung fatal. Karena persepsi aq selama ini, lebih baik aq nunda, daripada anaknya nanti sengsara. Kasian.
Tapiiiiiii, dibalik semua alasan2 itu, aq ngga mungkin egois juga untuk tetep nahan disaat suami sudah mulai rindu sama sosok anak.

Let it be to me as You have said (Luke 1 : 38)
Posted on by derry octaviance | 18 comments

18 komentar:

  1. Semangat derry..
    Memang sh stau aku saat cowo pgn menikah salah satunya mereka pgn pny keturunan.
    Tapi aku ngerti bgd sh perasaan derry.
    Aku ngga bs ksh saran apa2 sh krn aku pun rencana nanti ngga pgn buru2 krn msh bnyk pertimbangan.
    Semoga dpt jalan keluar yg baik antara km n suami ya. Hugggss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaap ci.
      agak gimana gitu ya rasanya pertama kali denger suami ngungkapin perasaan mau punya anak. hihi
      Thanks yaaa bride to be :)

      Hapus
  2. der, hal pertama yg aku lakuin langsung itung tanggal wedding, emang dah sampe 8 bln ya.. lol.. soalnya kan kita samaan ya. ternyata ampir 8 bln ya, ga berasa banget. hehehe.

    soal baby, Tuhan pasti punya rencana yg terbaik buat kita semua.. semangat ya der, apapun nantinya keputusan kalian berdua.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah mentang2 sudah alumni, sudah melupakan beberapa bulan yg sudah dilalui yaaa :P
      Amiiiiiiin sin, kalian juga yaaaa ..
      ditunggu kabar baiknya lohh ..hehe

      Hapus
  3. Der, jadikan keputusan punya anak itu keputusan bersama ya :) biar sama2 enak en sama2 tau tanggung jawabnya. kalo bicara materi, punya anak itu ada rejekinya sendiri der, Tuhan siapin itu :) walo qta punya tanggungan beban ini itu. selain materi, yang perlu dipikirin mental juga, hehehehehe.
    Semoga derry en hubby dapet keputusan yang baik ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yessss ciii .
      aku maunya ini jadi keputusan bersama yg sudah bener2 mateng dan udah kita bawa doa juga .
      biar semua situasi kondisi kedepannya bisa kita jalanin dengan penuh tanggung jawab bersama.
      Thankyou somuuch yaaa mommy cantiknya B :)

      Hapus
  4. Hihi ak yg lom merid aja juga ud perna bahas ginian kok der, lom ada kata sepakat juga sih, kalo brown maunya langsung kalo ak maunya entaran dulu :D semoga segera dapet pencerahan yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuhkaaan .kita sama kan Nie :p ehehehe
      Amiiiin. kalian juga yaaaa :)

      Hapus
  5. Bagus Der, yang penting suami istri bisa komunikasiin aja. Keinginan dia apa, keresahan kamu apa. Punya anak memang bukan perkara gampang, jadi butuh kesiapan mental (selain finansial). Semoga nanti saat Derry punya kerinduan yg sama ama Hendra, Tuhan lancarkan jalannya kalian ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kami terus udaha untuk saling tau perasaan masing2 ci, biar gak saling mendem akhirnya malah jadi masalah.
      Amiiiiiin, Thanks somuuuch Mommy to be :)Gbu

      Hapus
  6. Derry, semangat :)

    Everything happens for a reason. Keputusan apapun yang kalian buat dan rencanakan matang-matang, ditambah dengan keputusan Tuhan, itulah yang terbaik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesss, Thanks yaaaa na :)
      Selalu kita bawa doa tentang keputusan ini.
      Gbu bride to be :)

      Hapus
  7. Derr, i feel youuuuu hahahaha.... awal-nya juga Peter yang start duluan even until now he is still at the same side which is emank udah mau punya baby. sedangkan aku sendiri mikirnya banyak banget....

    tapi semoga apapun itu aku selalu inget kapanpun itu, Tuhan pasti kasih keturunan when we are ready. :) semangat Derry... semangat untuk aku jugaaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahhh ..really you feel me ci ?hahahaha
      perempuan emang kebanyakan mikir yaaa, huuuf ..
      Semoga kita sama2 dikasih jawaban yg terbaik yaaa ci.
      Tuhan bakal kasih kita di waktu yg bener2 tepat.
      God bless youu ci :)

      Hapus
  8. Hi Der, baru mampir sini lagi...
    Tetap berdoa der, semoga Tuhan memberikan jawaban untuk semua pergumulan kalian...Tuhan pasti kasih pada saat yang tepat..Gbu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiiiiiiiiiiinnnn.
      Makasih banyaaaak ci. masih gereja di moderland kah ?apa sudah pindah ci ?
      God bless you mom :)

      Hapus
  9. Blognya sekarang enak dibaca Der, baguus background gelap gini deh.
    Relationship goals sekalii deh kalian, komunikasiin apa aja, bahkan pemikiran dan keresahan terdalam. Soal punya anak, bikin kesepakatan target aja enaknya kapan, jadi sekalian nabung dikit dikit dan menyiapkan mental, aku sih setuju ya sama kamu, tetep kudu planning supaya semua siap *yaaa walau ga perlu siap dulu semua juga*, karena itu salah satu kewajiban kita merawat pemberian Tuhan. hug kisses...pasti bisa deh kalian, mesra terus yaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh masa sih enak diliat, aku sendiri ngerasa belom sreg sama theme ini, tapi suseeeh cari yg cucok ..hahaha
      Yessss, pray + action lah yaa.
      kamu gimana ?ditunggu kabar baiknya niiih :p
      hihi
      God bless you pengantin baruuu

      Hapus