Senin, 30 Mei 2016

for the first time :')

Its been 8months since our wedding day.
kegiatan sehari2 selama delapan bulan ini ya nggak gimana2 banget, but im so enjoy my daily life (tepatnya daily pas di rumah sih :p) . Rutinitas yg biasa aja but im so enjoy. Setelah mumet n capek seharian kerja, pulang2 langsung bisa santaii, ngobrolll, ketawa ketiwi, nemplok manja sama hubby.
Heyyyyy, walopun kedengeran biasa aja, tapi itu sangat nikmat lohhh ..hahaha. rasanya semua capek, kesel, mumet n bete itu hilang entah kemana.
Jujur aja, aq org yg cukup gampang ngerasa bete, jadi kalo uda mumet, capek, pusing di kantor, pasti sedikit banyak pasti kebawa pas pulang. Ini salah satu alasan kita mau tinggal berdua aja.
Gak kebayang kalo tinggal sama mertua, kalo lagi kumat betenya, susah banget buat ngumpetin ‘tampang bete’ n harus berlagak fine. Yg ada entar mertua yg gak betah tinggal sama menantu kyk begini xp.

Selain rutinitas yg bikin happy, aq juga happy karena masih ngerasa free. Iyaaa happy kalo mau kemana2 tinggal jalan, happy karena masih bisa ikut hang out sama temen2, happy karena masih kayak org pacaran tapi bebass, happy karena hubby masih fokus sama aq, happy karena masih bisa bobo nyenyak sampe pagi, bahkan sampe siang kalo sabtu minggu xp, dan masih banyak happy happy lainnya deh.

Sampe di suatu saat.

.

.

Hubby bilang kalo akhir2 ini dia kepikiran tentang baby, tepatnya kepikiran untuk punya baby. Dia juga bilang kalo mulai ngerasa ‘beda’ kalo orang2 lain nanya tentang momongan. Setiap dia lg ngobrol n pembahasannya itu tentang baby, dia mulai ngerasa ‘melow’. Mau sampai kapan kita nunda kayak gini, mau sampai kapan kita nahan2 berkat yg mau Tuhan percayain buat kita.

DEG. Ternyata diam2, dia sudah mulai merindukan sosok anak dalam rumah tangga kami .Bodohnya entah kenapa aq gak pernah sadarin hal itu. Suerrrrr.

Ini pertama kalinya hubby bahas tentang hal ini. Setelah dari awal sebelum kami nikah, kita udah omongin tentang alasan kita untuk nunda. Emang dasar istrinya melankolis akut, denger suami ngomong gitu aja langsung netes deh air mata membasahi pipi. Duuuuuh,kok rasanya terharu yaaaaaa denger suami tiba2 ngomong kalo dia uda kepengen punya anak, padahal sang istri masih ngerasa happy2 aja dengan status ‘double’ nya.

Hemm. Kayaknya uda lama gak ngobrol serius kayak gini. Jadi panjang lebarlah obrolan kami malam itu. Aq omongin berpuluh2 alesan ke hubby, kenapa kita masih nunda sampai saat ini. Salah satunya karena kita masih harus menanggung kebutuhan orang tua baik bulanan maupun untuk sewa rumah tahunan, dan juga masih harap2 cemas sama kondisi papa yg suatu waktu takutnya butuh biaya yg lebih. Dan kondisi kami sendiri yg belom mencapai garis ‘berlebihan’. Aq luapin juga berpuluh2 rasa takut n khawatir yg aq rasain tentang keputusan untuk segera punya anak. Salah satunya tentang kebutuhan untuk gedein anak yg sama sekali gak murah.

Istrinya kok keliatan kayak cemen banget ya ?Ho’oh. Emang. Bener banget.

Hubby udah kasih segala macem nasehat, masukan, penjelasan atas semua ketakutan, kekhawatiran yg aq luapin ke dia. Intinya, kalo Tuhan udah percayain anak sama kita, segala sesuatunya juga pasti udah Tuhan sediain. Asal orang tuanya mau ‘lebih’ berusaha, karena berusaha aja gak cukup. Kaki di kepala, kepala di kaki semua untuk anak.

Sampe saat ini, ini masih jadi pergumulan buat kami. Aq pribadi, cuma gak mau sembrono, modal nekat, asal jadi, dan salah ambil keputusan yg bisa berujung fatal. Karena persepsi aq selama ini, lebih baik aq nunda, daripada anaknya nanti sengsara. Kasian.
Tapiiiiiii, dibalik semua alasan2 itu, aq ngga mungkin egois juga untuk tetep nahan disaat suami sudah mulai rindu sama sosok anak.

Let it be to me as You have said (Luke 1 : 38)
Posted on by derry octaviance | 18 comments